UK Trip (London – Oxford)

Selama vakum selama 1 tahun dari dunia jalan-jalan (haha, kaya artis aja), akhirnya aku mempunyai kesempatan untuk ke London. Aku ikut conference di Goldsmiths University of London tentang social media. Awalnya sih agak dadakan karena sebenarnya lebih pingin ke USA, hehe jadi yang London ini karena lebih deket juga yaudah deh cuuusss.

Prosedur Visa

Untuk visa, setelah baca-baca peraturan dan syarat-syarat sampai pusing akhirnya paham juga instruksi-nya, haha.. maklum bahasa wong Londo bingung juga. Untuk informasi tentang UK Visa bisa dilihat disini https://www.gov.uk/apply-uk-visa dan untuk pendaftaran online bisa daftar disini https://www.visa4uk.fco.gov.uk/account/register. Karena aku tinggal di Turki aku juga harus daftar ke akun agen UK yaitu TLScontact, ini link-nya https://uk.tlscontact.com/tr/ist/page.php?pid=center_info.

Banyak pertanyaan yang harus dijawab jadi aku menghabiskan sehari semalam untuk melengkapi semua pertanyaan. Ada pertanyaan seperti travel history, kita pernah kemana aja. Bisa jadi semakin banyak kita udah travelling, lebih besar kesempatannya dan ada juga ditanya apakah Anda pernah ke Negara-negara besar seperti Schengen Area, USA, Canada, Australia dan New Zealand. Sepertinya kalau sudah pernah salah satu dari deretan di atas akan lebih mudah.

Seperti pada umumnya Schengen Visa, hal-hal yang harus dipersiapkan adalah:

Booking flight & akomodasi, asuransi, mau apa kita kesana (itinerary), foto tidak perlu karena difoto disana tapi aku tetap siapin, paspor, I.D card, buku tabungan. Karena aku tinggal di Turki dan bukan warga Negara Turki jadi butuh juga tunjukkin Resident Permit, keterangan dimana kita tinggal (sewa rumah), keterangan mahasiswa, marriage certificate karena sudah menikah, dokumen beasiswa dan dokumen-dokumen pembantu lainnya. Ingat, semua harus bawa yang asli karena mereka mau lihat yang asli dan kalau bisa juga kita sudah fotocopy meskipun darisana juga akan fotocopy sendiri. Semua dokumen asli akan diberikan saat pengembalian paspor.

Pilih appointment di website agen yang ditunjuk dan datang tepat waktu. Untuk di Turki, TLScontact terletak di samping hotel Sheraton. Disini lebih eksklusif daripada Negara-negara lain yang lebih berjubel. TLScontact hanya menangani UK dan Swiss. iData menangani Jerman dan Italia sedangkan Negara-negara Eropa lain semua di VFS, jadi kebayang cendol-nya kan tuh VFS?

Setelah pemeriksaan keamanan oleh petugas, aku diperbolehkan untuk masuk dan ditanya seperti mau apa kesana dan dicek dokumen oleh agen dan diambil sidik jari dan foto, setelah itu aku kira ada interview makanya aku tunggu di depan pintu interview pas lihat orang lain langsung pergi aku jadi bingung dan akhirnya aku Tanya boleh pulang. Jadi udah deh begitu aja. Proses pengurusan visa selama 15 hari. Sempet kesel karena udah mepet banget sama hari H dan mereka bener-bener last minute kasih paspor. Karena terbentur dengan lebaran haji jadi seharusnya udah jadi hari Selasa baru bisa ambil hari Kamis. Sempat berkali-kali aku e-mail karena sudah mepet jadwal keberangkatan, salah juga sih daftarnya mepet haha, jadi kalau bisa bener-bener luangin 1 bulan sebelum keberangkatan.

Selama proses pengajuan visa, aku udah kontak temenku yang tinggal di UK dan pernah tinggal di London dan Alhamdulillah dikasih kontak orang yang masih di London. Akhirnya nemu juga anak Indo yang kuliah di Goldsmiths dan dengan baik hati dia menawarkan untuk tinggal di apartemen-nya karena semua penginapan di sekitar situ udah penuh.

Waktu proses visa, UK sedang dalam masa heboh-hebohnya Brexit yang aku lihat di media-media katanya banyak yang rasis terutama terhadap Muslim jadi sempat khawatir juga dan malah berdoa visa ga di-approve aja, hehe.. tapi sedih juga ya kalau ditolak.. Waktu itu juga sedang ada kejadian bom dan penembakan di bandara Attaturk Turki jadi makin takut mau keluar.

Aku naik Atlas Jet ke London dari Attaturk ke Luton, penerbangan selama 4 jam dari Istanbul. Pas di pesawat banyak orang dibagiin kertas tapi aku ga, kupikir karena aku bukan orang Turki rupanya pas di bandara pada ngisi itu semua yaudah aku juga ngisi, sayangnya aku ga bawa pulpen dan minjem orang Turki di depan katanya ga punya juga padahal aku lihat dia punya tapi dia ga mau kasih aja. Akhirnya aku pinjem ABG yang lagi mau belajar Bahasa Inggris di Oxford. Untung banget aku landing di Luton karena ga terlalu rame jadi cepet antriannya, petugasnya pun ramah-ramah dan sangat membantu. Aku ditanya dalam rangka apa dan aku tunjukkin acara-nya.

Waktu itu, aku udah janjian sama Peppy si Kate Middleton versi syar’I (haha) yang tinggal di Birmingham buat ketemu di St. Pancras jadi aku naik kereta menuju London kota. Ternyata masih dingin bok, padahal udah summer, lagi-lagi saltum kan.. Kita janjian ketemu di depan Coffee Shop (lupa namanya), eh dia ga muncul-muncul terus aku ragu jangan-jangan bukan disini kata orang informasi sih cumin ada satu, pas nanya sama pelayannya ada lagi di ujung sana. Akhirnya aku ke ujung sana eh malah keluar ke jalan gede, makin bingung yaudah masuk lagi. Si Kate syar’I akhirnya udah sampe sama dua krucil yang logatnya udah British, envy kan? Haha..

Langsung deh kita cus ke Big Ben, baik banget lho dia beliin aku makan, thank you banget lho sis.. Foto-foto lah disitu. Karena waktu yang sangat mepet sama jadwal kereta dia balik ke Birmingham jadi cumin bisa kesitu aja dan aku dianterin lagi ke King Cross dan dikasih tau rut eke arah Goldsmiths.  Oh ya, buat yang suka jalan-jalan wajib banget punya City Mapper, ini juga rekomendasi anak-anak disana sih.

Setelah sampai di stasiun underground dekat Goldsmiths aku dijemput sama Fadhilah. Anaknya baik dan kita langsung nyambung. Besoknya aku diantar ke kampus dia. Selama 3 hari aku cuman jalan kaki bolak balik kampus dan apartemen dia. Aku ngirit banget karena selalu makan di rumah aja dan bawa bekel, hehe. Selama 3 hari itu baru habis 7 Pounds! Dia juga tunjukkin supermarket yang jual daging halal dan resto ala-ala KFC yang halal.

Setelah conference selesai aku baru jalan-jalan lagi dan Alhamdulillah Fadhilah mau nemenin jadi ga perlu peta dan nyasar, wkkk. Hari itu langsung ke Tower Bridge naik bis dari Goldsmiths terus ke Trafalgar Square sayang seribu sayang lagi direnovasi jadi ga bisa foto di singa-nya, hiks. Terus kita jalan ke Buckingham Palace mau lihat changing guard, eh ternyata kita kesana ngepas banget waktunya jadi udah penuh. Cuman bisa arahin tongsis untuk merekam mereka mainin musik di dalam pagar. Tapi kita cari tempat yang bener-bener bisa buat nonton. Keren sih emang guard nya masih kerasa banget kerajaannya, pake kuda segala. Pas mereka keluar dari pagar, aku udah ngerasa ngerekam video eh ternyata ga kerekam! Padahal udah pegel ini tangan angkat-angkat tongsis, sedih banget sampe berkali mengutuk diri kok bodoh banget sih, semoga ada waktu untuk kesana lagi ya, Amin..

Setelah dari Buckingham Palace aku ke Big Ben lagi dan terus ke Harrods. Di Harrods cuman beli coklat kecil-kecil buat syarat aja sih. Dari situ aku ditinggal karena mau ke Madame Tussauds. Dari Madame Tussauds hp-ku udah lobet jadi aku cepet-cepet catat stasiun mana yang harus aku tuju untuk buat ke Harrods lagi karena mau claim tax free. Capek banget hari itu karena banyakan jalan kaki, umur ga boong haha. Dulu sih kuat-kuat aja. Oh ya di Madame Tussauds London yang aku suka kita bisa foto dengan Royal Family terus ada bioskop 3D-nya juga. Seru pokoknya. Kalau bisa beli tiket via online karena lebih cepat bisa langsung antri masuk aja dan harus tepat waktu sesuai di jam yang kita pilih.

Keesokannya aku ada acara lagi di London College of Fashion. Wuah, kampusnya kaya ruko doang, haha. Katanya kampus ini sekolah Fashion terbaik kedua di dunia tapi tempatnya kecil ternyata. Cuman lokasinya bagus karena di Oxford Street, jadi setelah acara aku bisa jalan-jalan di daerah shopping-nya London. Langsung lah yang dituju adalah Primark. Asli, murah-murah banget kaya Ramayana.

Besoknya aku udah harus pulang tapi Peppy kirim berita ada “pemberontakan militer” di Turki. Aku ga ambil pusing karena sepertinya udah biasa. Aku tidur aja dan pagi-pagi juga ga liat berita karena sibuk mau ke bandara dan pingin foto di depan 9 ¾ makanya cepet-cepet dating kesana eh tetep aja rame jadi ga jadi lagi deh. Akhirnya aku putuskan untuk ke airport, udah foto-foto di King Cross, dan cipika cipiki sama Fadhilah dan beli tiket kereta ke Luton. Pas udah di kereta dapat kabar pesawat CANCEL!!

Akhirnya aku tetep lanjut ke bandara dan memang dibatalkan. Ternyata bener-bener ada Kudeta di Turki dan hari itu tidak ada penerbangan yang boleh terbang ke Istanbul karena suasana di airport tidak bagus. Aku cek-cek berita makin bikin kalut. Bayanginnya serem karena katanya helicopter terbang rendah dan kaca rumah sampai bunyi jadi tanpa terasa air mata menetes. Hiks..

Pihak Atlas hanya menyediakan hotline yang udah ditelpon berkali-kali ga ada yang angkat. Kebayang kan ribuan orang yang nelpon. Makin bingung, laper makan dulu di BK eh malah ga kenyang, haha. Sempet bingung antara mau nginep di hotel deket airport siapa tahu besok bisa terbang tapi Fadhilah bilang pulang aja kesini lagi jadi aku titipin koper di airport dan Fadhilah bilang jalan-jalan aja dulu sana.

Akhirnya aku balik lagi ke King Cross pas mau beli tiket debat sama si pelayan karena ATM-ku yang BCA ga bisa digunakan dan yang Mandiri ga ada nama di kartu, padahal pas awal datang ga masalah sampai aku bilang kemarin aku juga pake ini tapi si kakek-kakek ngotot ga mau sampai aku tarik-tarikan mesin ATM sama dia. Haha.. akhirnya aku beli di mesin yang pelayannya masih muda dan lebih ramah.

Pas di King Cross, aku ikutan antri untuk foto di Platform 9 ¾, akhirnya ya sebagai Harry Potter mania kesampaian juga haha.. dari situ kata Fadhilah disuruh ke Camden Market aja dulu karena deket 1 stasiun yaudah deh aku kesana. Disini suasana mirip Cihampelas di Bandung. Tapi baru masuk 1 toko udah bangkrut karena barangnya lucu-lucu, inget anak beli kaos kebanyakan haha.. akhirnya aku memutuskan untuk pulang dan stasiunnya rame banget sampe antri di luar.

Pas udah di apartemen Fadhilah aku coba berulang-ulang telpon Atlas dan masih ga ada respon, aku kirim message ke FB, Twitter, e-mail dsb akhirnya ada yang bilang di FB ngomong aja pas di voice recorder mereka akan balas. Setelah e-mail-ku yang marah-marah dan mungkin udah masuk voice recorder-nya pihak Atlas nelpon balik. Dan akhirnya udah jelas dapet penerbangan hari Senin karena Minggu penuh. Ada 1 hari lagi buat jalan-jalan pingin ke Stonehenge katanya mahal, akhirnya direkomendasiin ke Oxford. Yaudah lah emang rencana juga kesana.

Dari London naik bis, tiket beli di aplikasi di HP, tinggal activate dan tunjukkin ke sopir. Selama perjalanan bener-bener ga bisa nikmatin karena Instagram bisnisku di-hack! Stress banget sampe ga bisa konsen, bayangin aja lagi di bis pengennya tidur, abis dapet kabar buruk tentang kudeta dan ini lebih buruk lagi, IG di-hack! My second life gitu loh.. jadi di mobil aku sibuk hubungin IG buat balikkin account-ku, sayangnya aku lupa e-mail pertama yang kupake.

Sampai Oxford, aku transaksi sama si hacker untuk balikin akunku sambil jalan-jalan tapi asli ga bisa nikmatin, untungnya si hacker cuman minta kirim pulsa 50.000 dan dia udah balikin akun-ku langsung tapi karena sodara yang di Indo lama kirim pulsa dia hack balik itu akun! Hadeuh, dan aku bilang iya mau dikirim pulsa, akhirnya pas pulsa udah dikirim dia bener-bener balikin. Alhamdulillah, akhirnya bisa nikmatin Oxford.

Bener-bener historical banget bangunannya, pingin banget someday anakku bisa sekolah disini. Aku ke Great Hall dimana tempat syuting Harry Potter, pokoknya disini berasa di film banget. Bersih tempatnya, rumputnya rapi dan mupeng pengen beli buku-bukunya. Selama di Oxford, aku bener-bener jalan kaki sampai pegel semua badan. Mana agak salah jalan pas pulang menuju ke bis karena salah rute ikutin Google Map yang rute naik mobil. Hiks..

Besoknya aku benar-benar akhirnya bisa terbang kembali ke Turki. Alhamdulillah. Dipikir-pikir kenapa ya tiap jalan-jalan pasti ada drama-nya. Mungkin biar bisa diinget dan jadi bahan cerita.

See you on another adventure story,

Icha Bilal

Euro Trip Part 2 (Roma – Barcelona)

Kali ini adalah perjalanan pertama setelah tinggal di Turki. Sebelum pergi ke Itali penuh drama dulu lah seperti biasa haha.. tapi pengurusan Visa Schengen dari Turki lebih cepat yaitu selama 5 hari kerja mungkin karena aku  dapet kursus Bahasa Italia dan emang mahasiswa di Turki jadi cepet. Pengurusan visa untuk Italia dan Jerman memakai jasa iData di Kizilay, Ankara. Waktu pertama dikirain kita harus daftar di Istanbul ternyata harus daftar di kota masing-masing kita tinggal jadi ga seperti di Indonesia yang terpusat semua di Jakarta, ya iyalah lagian ibukota Turki kan Ankara bukan Istanbul jadi ya Ankara juga kota besar haha..

Aku berangkat tanggal 2 Februari 2014 naik Turkish Airlines ke Roma. Pas sampai di Roma aku harus nunggu di airport karena temenku yang mau kasih tumpangan tempat tinggal baru landing agak sorean. Setelah dia datang kita dijemput keluarganya sekeluarga. Rumahnya bagus karena memang pejabat disana.

Keesokan harinya aku langsung kursus dan ditemani oleh anak Indonesia yang sekolah di Roma, karena dia lebih hapal jalan. Jadi kita ketemu di KBRI terus dia bantuin aku daftar, dsb. Sebelumnya aku dites Bahasa Italia dan interview, lumayan masuk kelas A3 yang grade 3 jadi ga perlu ulang dari awal, karena sebelumnya aku pernah ambil 2 semester di Istituto Italiano di Cultura Giacarta (Jakarta). Oh ya, aku kursus di Scuola di Leonarda da Vinci.

Aku dapat guru cewek agak tua tapi setelah 1 minggu diganti anak muda yang lebih gaul, di kelas ada orang Amerika, Yunani, Polandia, Jerman dan Turki juga haha.. setiap pagi aku diantar ke tempat kursus karena si bapak juga ngantor dan anaknya juga sekolah. Setiap habis kursus, aku jalan-jalan sekitar Roma. Semua jalan kaki karena letaknya emang di tengah-tengah, ke kanan jalan terus banget sampe Vatican City, ke kiri jalan terus ke Colosseum, Trevi di Fontana juga deket. Lumayan banget menghemat.

Oh ya selama di Roma kalo aku pulang ke apartemen aku ga pernah tap kartu bis, karena diajarin begitu haha, biar hemat. Kata anak Indo itu bilang ga usah bayar ga pernah ada pemeriksaan kecuali di stasiun Termini pasti ada pemeriksaan jadi kalau naik bis dari situ ya tap kartu. Hehe..Kalau ketauan bilang aja orang asing ga tau apa-apa.. wakakaka..

Hari kedua setelah kursus aku coba jalan ke Castel d’Angello dan Vatican City, terus berikutnya disusurin satu-satu yang deket dari situ, dari Colosseum, Fontana di Trevi, dan Piazza-Piazza di sekitarnya.

Berhubung ada dua temen pernah kecopetan di Roma jadi aku hati-hati banget semua aku masukkin ke dalam badan, jadi aku pake dompet kecil yang ada talinya untuk masukkin ke badan.

Roma ini kotanya historical banget, masih keliatan antik dan tuanya. Menurutku kotanya cenderung mistis apalagi kalau udah baca novel Dan Brown mungkin lebih merinding ya kalau kesana. Kadang aku suka mikir sih, kok bisanya aku berani jalan-jalan ke Eropa, haha.. demi banget ya mewujudkan impian, hehe. Selama di Roma juga aku berusaha ngomong pake Bahasa Italia dan mereka juga baik karena tau kita orang asing ga berbicara cepat-cepat bahkan aku bisa beli tiket pesawat dan kereta sendiri tanpa harus bingung. hehe

Btw, selain ke Roma aku juga ke Barcelona. Pas di airport aku kenalan dengan orang Italia, dia baik banget mau pinjemin hp-nya untuk aku nelpon temenku. Dan kasih tau cara-cara naik bis ke pusat. Dia punya pacar orang Barcelona jadi hapal banget gimana-gimanya. Karena di Barcelona ada temen jadi bisa numpang tapi kecil banget kamarnya cuman seluas 1 kasur dan itupun kecil dipannya. Di Barcelona aku ikut tour gratis dari Placa Mayor, ada tour guide yang hanya mengharapkan tip dengan payung kuning. Start sekitar jam 8-9 dan aku pilih jalur bangunan-bangunan Gaudi karena emang demen banget sama Gaudi. Keren banget Barcelona, apalagi bangunan Gaudi nya mantap banget semua. Casa Mila, Casa Batlo, dan juga Sagrada Familia semuanya unik banget. Oh ya, di dalam tour ada orang Amerika, Australia sama Malaysia. Kebetulan karena si bule-bule katanya mau jalan makanya aku ikut mereka eh ternyata gara-gara nyari makan yang ternyata tutup karena lagi siesta atau tidur siang akhirnya jadi ga jelas ujungnya kemana akhirnya aku misah, nyesel juga ga ikut orang Malaysia yang sama-sama narsis kan, karena mereka udah hari terakhir di Barca jadi mereka cuman mau belanja sih makanya aku pikir waktu itu aku mending jalan sama bule aja, hehe. Malamnya aku ke Sagrada Familia lagi untuk melihat suasananya di malam hari. Kayanya mimpi biasa lihat di buku sekarang di depan mata, hehe lebay deh.

Besoknya aku pergi ke Parc Guell, untung ada 2 cewek dari Bilbao yang baik hati mau pergi bareng kesana karena emang kebetulan mau kesana juga. Awalnya mereka sempat menghindari lagi-lagi mungkin karena berhijab tapi akhirnya mereka malah asyik dan seru. Sempet sih mereka bertanya “Kamu kok pake kerudung merah? Kenapa ga hitam?”. Aku bilang kalau orang Indonesia ga ada ketentuan harus hitam karena budaya kami juga ramai warna-warni, hehe.

Untung banget ni bule Spanyol sama-sama narsis jadi stock foto-ku di Barcelona banyak banget dan mereka bagus-bagus cari ambilnya, hehe.. pokoknya selama sekitar 2-3 jam aku nikmatin Parc Guell dengan mereka sampai akhirnya aku harus cabut tapi karena aku beli oleh-oleh dulu jadi malahan ketemu lagi pas di stasiun metro. Setelah dari sana, aku menuju ke Camp Nou, stadion Barcelona. Karena udah agak sore jadi udah tutup dan bayarnya juga mahal jadi cuman foto-foto di depan.

Pulang ke Roma aku turun di airport Leonardo da Vinci terus naik bis khusus airport ke stasiun Termini. Nyampenya udah agak malem jadi agak takut-takut gimana gitu, untungnya bis cepat datang dan waktu nunggu bis ada bapak-bapak orang Indonesia, akhirnya bisa ngobrol dan ada yang nemenin.

Setelah di Roma, aku juga ikutan ambil tour gratis ke sekitar Fontana di Trevi dan sekitarnya. Enaknya ikutan ini kita terserah bayar berapa aja tapi dapat cerita dan dipandu ke beberapa tempat. Seru kan? Kalau di Roma, banyak di sekitaran Piazza di Spagna.

Roma dan Barcelona adalah kota yang wajib dikunjungi kalau ke Eropa, dua-duanya memiliki keunikan tersendiri. Aku ga terlalu banyak cobain pasta di Italia tapi memang pizza dan gelato-nya enak banget! Wajib banget coba ya!

 

 


 


Barcelona’s Photos starts from here :


See you on another adventure story,

Icha Bilal

UAE Trip (Dubai – Abu Dhabi)

Untuk trip ini sebenarnya karena sekalian pulang ke Indonesia. Masuk Dubai tanggal 28 Juni 2014 aku lagi hamil Al Fatih memasuki usia 5 bulan dan sebelumnya aku juga banyak jalan-jalan di Turki seperti ke Antalya dan Pamukkale jadi si bocah emang dari di kandungan udah jalan-jalan, hehe.

Aku naik Emirates pastinya karena mau ke Dubai dulu. Seperti biasa Bang Arifan punya temen cewe di Dubai jadi aku nginep di apartemen dia. Pas di pesawat ke Dubai aku kena sial karena sebelahku duduk orang gendut banget jadi kepepet banget duduknya sama dia pas komplain ke pramugara katanya pesawat penuh padahal ngarep biar dapet Business Class, hehe..

Setelah sampe langsung ketemu sama Ziwa di airport dan langsung ke apartemen dia. Begitu nyampe aja udah kerasanya panas, lembab dan gerah. Karena sekitar 40-an derajat, di Turki 28 derajat aja udah teriak-teriak panas, hiks. Kebetulan waktu itu bulan puasa dan aku memutuskan tidak puasa karena sedang jalan-jalan dan hamil tapiii ternyata cari makanan susah. Sebenarnya ada yang buka tapi tidak boleh makan ditempat atau terlihat sama orang bahkan di setiap bungkusnya ditulis “Prohibited by law to eat during Ramadhan and will be punished” kira-kira begitu lah. Gimana mau makan coba? Tapi di Dubai Mall aku sempet me-lobby ke pelayan karena udah laper berat ni bocah di perut.

Hari pertama aku ke Dubai Old City, ke pasar juga tapi barangnya juga sama kaya di Turki. Ampun banget keluar mobil dikit langsung ga kuat saking panasnya. Terus aku ke Burj Khalifa, liat dancing fountain sampai malam. Teman Ziwa yang punya mobil yang nyetir tapi karena itu emang side job dia ya aku bayar untuk jasa dia, cewek juga sih.

Besoknya aku ke Abu Dhabi perjalanan selama sekitar 2 jam-an karena pingin banget ke Masjid Syekh Zayid. Emang masjid-nya baguuuus banget tapi sayang sepi, aku pun cuman sendirian sholat disitu. Mungkin udah ga jam sholat kali ya. Di bagian yang karpet-nya bagus pun cuman bisa foto 2 detik karena mau ditutup. Lantai nya panas karena emang real feel-nya 52 derajat. Sungguh-sungguh panas.

Setelah dari Abu Dhabi aku pergi ke Atlantis dan Burj Al-Arab buat foto-foto aja terus masuk mobil. Ga kuat beneran lama-lama. Bahkan aku ditawarin buat naik metro biar keliatan Palm Jumeira tapi ogah. Ga kuku men, mending di mobil ada AC.

Yang bikin kecewa sama Emirates, ga bisa lobby sedikitpun bagasi. Pas banget dikasih cuman 30kg padahal Ziwa itu staff Emirates dan udah debat sama mbak-mbaknya. Mungkin karena dia abis dimarahin manajernya jadi ga mau kasih lebih. Terpaksa akhirnya barangku aku tinggal di Dubai karena dari Turki lebih dari 30kg dan aku harus bayar bagasi punya temen Bang Arifan yang emang urgent banget, hiks.. mahal!








Abu Dhabi’s photos start from here:







See you on the other adventure story,

Icha Bilal

Euro Trip Part 1 (Normandy – Paris – Praha – Frankfurt – Amsterdam – Brussels)

This is my first Euro Trip that I have been waiting for years.

Seperti yang udah diceritain sebelumnya disini dan disini akhirnya aku jadi berangkat ke Perancis. Aku pake penerbangan Qatar Airways yang belinya udah mepet banget jadi lumayan agak mahal tapi gapapa lah karena udah kebelet pingin ke Paris, hehe.

Seperti biasa deg2an karena excited banget mau ke Paris. Sampe Paris aku ketemu sama volunteer yang pernah bareng di Pekalongan tapi dia pulang ke kota lain jadi ga bareng dan aku nunggu Ketua PPI Perancis saat itu jemput aku.

Girang banget pas liat Bienvenue en France haha dan bisa ngomong Bahasa Perancis sama petugas imigrasi. Dari airport menuju ke tempat yang mau diinepin kita naik metro. Kaget! Tuir banget keretanya dan karena rumahnya tinggal di banlieu atau suburb-nya gitu jadi harus naik kereta yang RER. Dari situ makin kaget lagi karena stasiunnya bau!! Apek banget, bau pesing. Jadi buyar sudah image Paris yang indah-indah itu.

Sampi di rumah ada banyak anak-anak, maaf saja mereka menurutku agak kurang ramah (tidak seperti anak-anak di Turki waktu aku kesana), mungkin sudah kebawa orang individualis kali ya. Akhirnya aku istirahat untuk besok harinya.

Besoknya aku pergi ke Le Bourget karena ada parade pesawat. Lumayan juga lihat pesawat-pesawat lama terus aku mau langsung liat Tour Eiffel, hehe. Pas malem bagus banget dan akhirnya kesini juga setelah koleksi perlengkapan macam-macam miniatur beberapa tahun belakangan, haha..

Keesokannya aku dibantu sama anak Au Pair untuk ke Gare du Nord karena mau naik kereta ke Vire dan aku janjian sama anak Ceko juga. Sampai di kota Vire, kita dijemput sama walikotanya langsung! Wow.. Dari stasiun lumayan agak jauh dan bagus masih sepi dan asri karena di desa, kita diperkenalkan dengan host masing-masing dan akhirnya pulang ke rumah host. Walaupun namanya desa tapi rumah-rumahnya tetap modern dan peralatan RT-nya juga bagus. Hostfam ku punya anak umur 2 tahun lucu banget.

Besoknya udah mulai kerja dan beli perlengkapan dulu di toko. Disini aku merasakan kehangatan orang Perancis, meskipun cuaca masih dingin. 2 minggu kita selalu bareng, makan, minum dan juga acara terakhir perkenalan budaya kita masing-masing. Tentunya aku perkenalkan masakan Indonesia dan budaya Indonesia (dan Batik Pekalongan) juga.

Selama 2 minggu, Bahasa Perancis-ku bertambah pesat karena bener-bener mencoba ngomong Bahasa Perancis. Selama 2 minggu itu kita setiap weekend selalu diajak keliling sekitar. Ada kakek-kakek baik banget ajak kita ke park gitu, rumahnya lucu banget isinya boneka dan bunga-bunga, terus hostfam-ku juga ngajak weekend di pantai bekas perang dengan USA. Bahkan disitu termasuk territory USA dengan perlengkapan tentara militer USA, kuburan gaya Amerika dan juga bendera Amerika. Jadi aku udah ke Amerika juga dong namanya, haha.

Minggu kedua aku diajak ke Mont St Michel! Ye, cita-cita banget kesana dan ternyata dingin padahal summer, ternyata ga ngaruh mau summer mau ga tetep aja dingin. Mereka bilang Normandy itu summer ataupun winter sama saja, selalu hujan atau dingin. Begitu sampai Mont St-Michel dingiiiiiin banget. Semua sampai khawatir sama aku dan minjemin jaket. Bagus banget disana kaya di dunia Harry Potter.

Disini saya belajar budaya Perancis yang makan bisa sampai 2 jam dari appetizer sampai nge-teh dan ngobrol-ngobrol, kenyang banget pastinya sampai berat badanku naik. Hostfam kami masing-masing saling mengundang satu sama lain dan kita juga diajak tracking di daerah sekitar. Seru pokoknya.

Setelah program selesai, aku ikut Clement pulang ke Paris. Besoknya kita jalan-jalan bentar sekitar Paris sebelum ikut Anna ke Praha karena emang pingin kesana. Tadinya aku berpikir untuk jalan-jalan aja di Perancis tapi masa udah ke Erop ga ke negara lain, sayang kan. Aku ke Praha naik bis Eurolines selama 14 jam, disana udah panas banget jadi kita baru start jalan setelah jam 12. Kita ke Old City, ke Clock yang aneh itu, ke istana, ke Charles Bridge. Pokoknya bagus banget deh!

Besoknya aku naik bis lagi ke Frankfurt, sebenarnya pingin ke Berlin tapi ga ada temen jadi ke Frankfurt. Sampai stasiun Frankfurt aku tunggu jemputan, disini aku cuman dikasih peta sama temen karena dia cuman bisa nemenin bentar jadi aku naik Hop Off Hop On aja keliling Frankfurt sama jalan kaki abis itu. Aku nginep di hostel deket stasiun karena besok pagi-pagi banget harus cabut ke Amsterdam.

Di Amsterdam aku ada temen karena dulu dia pernah magang di Indo, kita pernah travelling bareng ke Ujung Kulon. Karena dia orang Suriname jadi nyambung bisa dikit-dikit Bahasa Jawa, hehe. Kita ketemuan di Burfer King Amsterdam Centraal, dan kita keliling-keliling Amsterdam jalan kaki yang emang ternyata deket-deket. Kebetulan banget disini lagi dingin dan hujan, brrr.. Aku naik kapal juga lintasi kanal-kanal. Seru dan semua dibayarin sama Rusco, haha. Thanks anyway! Setelah kelar jalan-jalan Martz yang juga pernah magang di Indo jemput aku karena aku bakal tinggal di apartemen dia. Martz orang Jerman yang dah lama di Belanda dan Bahasa Indonesia dia cukup bagus. Dinner ku juga dibeliin sama Martz jadi selama di AMS aku hemat banget, hehe.

Pagi-pagi aku dianter ke bis menuju ke Brussels, begitu sampai aku naik taksi ke European Union karena temen Bang Arifan kerja disitu. Sampai sana minta telponin tukang taksi tapi ga bisa karena nomor dia nomor Indonesia! Pas nanya resepsionis katanya ga ada nama itu. Bingung celingak celinguk dan berpikir nunggu dia keluar lunch aja, eh ada ibu-ibu baik nawarin hp dia untuk sms/telpon tapi tetep ga aktif! Alhamdulillah ibu itu anaknya kerja disitu dan dia mau manggilin temen Bang Arifan keluar. Rupanya nomor yang itu keblokir dan terlanjur udah dikasih ke aku padahal dia udah kasih nomor baru dia cuman namanya ga ada internet jadi komunikasi ga sampai ke aku. Tadinya dia bisa anter jalan-jalan tapi ternyata ada meeting mendadak, akhirnya lagi-lagi aku dikasih peta untuk keliling Brussels. Katanya kecil kok. Bersih-bersih bentar di apartemen dia, terus cabut. Sialnya baru banget jalan kamera digital-ku lowbet! Alhamdulillah nemu bapak-bapak pake blankon terus aku tegur aja “Indonesia ya pak?” “Iya” katanya. Istri beliau baik banget dan langsung cepat akrab, sampai bilang udah foto pake punyaku aja nanti dikirim. Akhirnya aku ada temen jalan di Brussels, kita bertiga dan satu nenek orang Belgia tapi dari kota lain. Kita makan Godiva, ke Manekin Pis, ke Atomium dan tempat-tempat menarik di Brussels. Semuanya jalan kecuali ke Atomium yang naik metro. Disini stasiun metronya juga agak bau pesing seperti di Paris, hehe. Setelah jalan-jalan ke arah kiri aku penasaran mau jalan-jalan ke arah kanan karena aku lihat ada bangunan mirip Brandenburger Tor di Berlin. Ternyata disitu memang daerah parlemen, bagus deh jadi aku lewatin sore disitu. Semua jalan kaki! Hemat, hehe..

Keesokannya aku naik Thalys kembali ke Paris, ga sengaja ketemu ibu itu lagi, kemarin memang sudah bilang mau pulang pagi dan beliau bilang udah kamu ganti aja tiketnya biar bareng kita. Oh ya, rupanya ibu itu adalah orang terkenal di bidang social entrepreneurship, beliau bahkan pernah mendapat pujian dari Barack Obama dan suaminya saat itu baru aja pulang dari UK jadi pembicara di Oxford, keren kan?

Akhirnya aku satu kereta sama si ibu tapi beda gerbong. Sampai Paris, aku ikut si ibu ke hotel beliau dan menginap disitu. Aku transfer semua foto-foto dari kamera ibu. Dan setelah itu kita jalan-jalan ke Montmartre, ke Sacre Coeur. Karena daerah ini terbilang tidak terlalu aman jadi aku rayu ibu dan anaknya, “Aku pengen kesana tapi takut sendirian”, “Yaudah ke Eiffel-nya kita besok aja”. Dan bener aja ketika menuju ke Sacre Coeur, ibu bilang kaya ada yang mau “jampi-jampi”.. hii serem.. padahal bangunan disitu bagus ala-ala Baroque dan bisa lihat Paris dari atas. Setelah itu kita ke Moulin Rouge dan pulang.

Keesokan harinya aku balik ke rumah anak Indonesia. Selama di Paris aku jalan sendirian mengandalkan peta dan Bahasa Perancis. Aku juga ke Versailles karena ada temen volunteer bareng yang tinggal disana. Dan ada kembang api malam-malam karena besoknya hari Republik Perancis. Bagus banget istana Versailles! Ada kejadian lucu temenku itu maunya bayar sendiri-sendiri waktu kita lagi dinner, dia bilang “Lagi krisis sekarang disini, gapapa kan?”. Padahal setauku dia kerja di Adidas, yaelah pelit amat sih orang Perancis, haha. Eh tapi karena dia bayar pake kartu dan aku bayar pake cash kata pelayan ga bisa di-split. Karena aku ga punya uang receh jadi akhirnya dia tetep aja jadi yang bayarin aku, wakakaka. Makan tuh traktiran! Makanya jangan pelit-pelit amat, orang lu di Indonesia aja gue anterin kemana-mana! Tapi anyway, makasih buat tumpangannya ya.. hehe..

Ada kejadian yang menyedihkan waktu aku di Paris. Jadi ceritanya aku pingin lihat parade hari Republik, jadi dari Versailles aku langsung ke daerah Champs Elysees. Eh ternyata akses kesitu semua ditutup! Dan akhirnya aku harus jalan untuk ke boulevard-nya. Bagus paradenya ada pesawat jet yang membentuk bendera Perancis, Merah-Putih-Biru. Bahkan presiden Francois Hollande juga ada di parade itu. Setelah itu aku jalan-jalan keliling ke Grand Palais, Pont de Neuf, Pont Alexandre, dll. Aku cari-cari rumah Chanel di 1er arrondisement, daerah elit Paris katanya.. haha.. padahal sih belum mampu beli. Terus nikmatin matahari di Jardin du Luxembourg. Sayang sekali aku ga tau kalau museum hari itu gratis baru tau pas masuk ke Musee du Louvre pas mau survey buat besok mau kesana rupanya hari itu gratis jadi aku langsung cepet-cepet masuk dan menuju ke Monalisa. Eh ternyata lukisannya kecil dan ngantri banget. Jadi total waktu disana cuman 30 menit.

Sialnya lagi, hp-ku lobet sedangkan aku mau janjian sama anak-anak Indonesia untuk lihat kembang api di menara Eiffel malam-malam. Secara lho ya, ga begitu aman apalagi malam-malam. Mereka bilang mau janjian di Trocadero yaudah akhirnya aku kesana, semua metro akses kesana ditutup, lagi-lagi harus jalan. Dan seremnya pas aku di metro ada ibu-ibu yang bilang, “Jangan masuk dulu ada pencuri di dalem” dan ada orang yang gedor pintu metro biar si pencuri-pencuri itu keluar dan pas aku beli souvenir, si penjual bilang “Hati-hati ya kamu, jangan taro duit sembarangan di depan tas aja, dikunci tasmu, bakalan banyak orang nanti”. Duh! Makin jiper karena takut kenapa-napa.

Setelah beberapa lama aku nunggu di Trocadero rupanya anak-anak beralih mau nonton di Champ de Mars! Shit, yang mana itu aja aku ga tau sedangkan hp mati dan jalanan ditutup. Sedih banget waktu itu, aku udah nangis bingung karena udah di depan mata dan ga mungkin balik ke rumah juga ga ada orang tapi takut pulang malam sendirian. Akhirnya aku cuman bisa nikmatin dengan hati deg-degan, ga ada foto karena kamera dan hp semua mati. Ada orang Perancis yang sedikit prihatin dan mau minjemin hp-nya untuk aku sms/telpon mereka tapi mereka tetep ga pada mau ke Trocadero karena mau lihat lebih dekat. Dan setelah kembang api, aku telpon lagi ga ada yang angkat hp. Si Orang Perancis sampai bilang “Kita ga bisa bantu apa-apa lagi” dan mereka pergi. Padahal ngarep mereka nyuruh aku nginep di rumah mereka, haha.. siapa gw?

Aku yang bingung akhirnya ikutan ngantri di depan stasiun metro, kebetulan ada orang yang dorong-dorong dan akupun ikut terdorong eh aku dikira mau mencuri, depanku si bule itu curiga mungkin karena aku berhijab, hiks. Ternyata stasiun metro disitu ditutup dan akhirnya lari-lari ke tempat lain. Pas masuk stasiun semua pada lari-lari ngejar cepet dan memang kereta penuh banget. Lebih sedih lagi pas udah di stasiun RER, ternyata karena sudah jam 12 malam kereta udah ga beroperasi! Lah, begimana ini orang Perancis bikin acara malem-malem tapi transportasi umum malah tutup. Bingung aku keluar aja dari stasiun dan lihat orang-orang antri taksi. Daripada naik bis makin ga tau arah kemana, akhirnya aku antri taksi juga. Untung banget aku catat alamat mereka jadi bisa tunjukkin ke sopir taksi. Ada pasangan muda yang minta sharing yaudah lah kebetulan banget biar ga mahal. Akhirnya aku sampai apartemen mereka dengan selamat tapi mereka belum pada datang dan aku pun ketiduran di depan pintu. Pas akhirnya mungkin 30 menit mereka sampai dan minta maaf sama aku karena terlantar. Hiks, pokoknya sedih banget deh.

Keesokan harinya aku ke Disneyland sendirian karena mereka-mereka baru pada bangun jam 12 karena tidurnya jam 2 malam. Krik banget karena cuman mau foto di castle doang dan aku bukan tipe orang yang suka main-main yang menegangkan beginian. Itu juga karena dapat pinjeman kartu Disney dan cuman disuruh bayar berapa Euro gitu sama dia. Yaudah deh pergi aja karena katanya kembang api nya disana bagus. Ternyata ada orang Indonesia yang mau pulang for good yang lagi disana tapi pas ditelpon berkali-kali ga diangkat, malah kita ketemunya pas di stasiun metro. Gagal minta foto-fotoin deh.. hehe..

Akhirnya tuntas sudah petualanganku di Eropa part 1 selama 25 hari dan bisa ke 5 negara (karena lama di desa-nya), hehe. Alhamdulillah ada yang bisa anter ke bandara karena ga tau gimana kesana dan koper gede banget. Secara metro di Paris berundak-undak, capek deh kalo sendirian dan lagi-lagi agak sial karena pergi ke bandara pas jam pulang kerja jadi kaya cendol empet-empetan. Pas di bandara banyak ketemu orang Indonesia yang mau pulang juga jadi ga kesepian pas di Doha. Yey..

Setiap perjalanan pasti ada cerita, ada ujian, ada keberuntungan, ada kesialan, ada kebahagian. Semuanya akan menggoreskan memori. Jalan-jalan bukan hanya sekedar jalan-jalan, foto-foto di depan tempat-tempat terkenal tapi bener-bener ada nilai pelajaran yang bisa diambil dari situ. Gimana sistem transportasi di Eropa yang udah bagus, gimana bisa survive di negeri orang, gimana bisa berhemat, gimana cuman mengandalkan kaki untuk kemana-mana dan akhirnya dari yang ga bisa baca peta jadi jago! Semua ada manfaatnya jadi ga gagap kalau harus pergi sendirian.

See you on another adventure stories,

Icha Bilal

1450298_10151970684924266_813231571_n

64829_10151718205624266_173100820_n

946275_10151717443649266_700146901_n

994217_10151717483294266_1157583496_n

1004469_10151693907179266_406438525_n

1011854_10151693899219266_2031642948_n

1157430_10151795231439266_1130092101_n

1238990_10151805257624266_1682701146_n

1424499_10151970544099266_542599766_n

See you on the next adventure story,

Icha Bilal

Malaysia Trip

Malaysia adalah negara kedua yang aku kunjungi setelah Turki. Waktu itu kalau ga salah tahun 2011 aku ke Kuala Lumpur. Jalan-jalan di sekitar KL aja karena waktu yang sempit cuman 2 hari,  nonton di KLCC, foto-foto di Petronas dan kemudian ke Genting Island. Lumayan bagus menurutku dan tertata ga seperti di Jakarta. Transportasi juga udah lebih rapi dan ga macet. I have a good time in here.

Tahun 2013 aku kembali ke Malaysia tetapi untuk urusan medical check up Ibu-ku dan sambil honeymoon, haha. Kali ini aku ke Penang langsung naik Air Asia. Penang kotanya kecil, bersih dan suasana seperti di Bandung. Banyak bangunan tua juga dan Chinese look-alike. Setelah urusan di RS kelar, besoknya kita sewa mobil dan keliling Penang. Seru deh sopirnya ibu-ibu dah tua dan sekaligus jadi guide. Kita ke Mansion Peranakan China, ke Plaza Gurney, ke Parlemen Malaysia kalau ga salah, Khoo Kongsi, Kuil India, Rumah P. Ramlee, Chocolate & Coffee Museum, dan terakhir ke Universiti Sains Malaysia tempat suami sekolah. Ini dia foto-fotonya:

penang-6

penang

penang-3

penang-4

penang-5

1378866_10151909615129266_1324024047_n

1379410_10151909615804266_2133578385_n

1379417_10151909598379266_1963568008_n

1382104_10151909610809266_1885573611_n

1391903_10151909583029266_1163566934_n

1375792_10151909612079266_680458674_n

1376340_10151909598124266_1929400437_n

See you in another adventure story,

Icha Bilal

Turkey Trip 2010

Cerita ini sebenarnya cerita throwback tahun 2010 saat aku dapat internship dari AIESEC ke Izmir, Turki. Ini adalah pengalamanku pertama kali naik pesawat, pertama kali ke luar negri dan langsung sendirian dan jauh. Keluarga sempet ga boleh dan nanya macem-macem mau ngapain disana dan siapa yang jaga bla bla.. tapi akhirnya bisa di lobby setelah nangis-nangis dan ngambek. Hehe..

Sejak awal kuliah, aku emang udah mencanangkan untuk ke luar negri. Dua kali ikut wawancara untuk dapat beasiswa kursus bahasa Inggris di USA tapi gagal jadi pas dapet kesempatan ini aku ga mau lepasin. Dan sebelumnya juga aku dapet Student Conference in Maribor, Slovenia tapi ga boleh juga pergi karena negara-nya kurang dikenal, dan kakakku juga nikah waktu itu. Ada juga teman yang sama-sama diterima dan bapaknya bilang agak bahaya disana karena ga ada KBRI terus ada juga temen yang bilang disana banyak human trafficking, makin ga berani deh. haha

Jadi ku udah fix pilih Turki karena ga mungkin pergi ke dua negara (duit darimana coba?). Proses mendapatkan ini juga ga mudah karena ada isi motivation letter terus wawancara dan Alhamdulillah diterima untuk mengajar Bahasa Inggris di sekolah luar biasa (SLB) di kota Izmir. Kota Izmir adalah kota terbesar ke-tiga di Turki berdekatan dengan Yunani. Kota ini lebih sekuler daripada kota-kota lain di Turki.

Sebenarnya tujuanku waktu itu ke China karena aku udah 3 tahun belajar bahasa Mandarin jadi pengen belajar lebih dalam jadi pingin pilih yang ke China atau juga ke Polandia / Ceko karena visa-nya termasuk Schengen tapi juga tidak ada program kesana. Akhirnya terpilihlah Turki karena katanya Turki di Eropa, haha..

Waktu proses mengurus visa bener-bener ujian dan cobaan banget karena waktu itu ada booking-an tiket yang belum di-issue sampai aku 3 kali naik turun berapa lantai di travel agency untuk beli tiket. Setelah beli tiket, aku kejar ke Kedutaan Turki naik ojek, sialnya hari itu hujan jadi pas sampai kedutaan semua basah, untungnya dokumen aman.

Dari Indonesia, aku dianter sama Ibuku ke Jakarta, koper besarpun ga punya jadi minjem. Setelah banyak nanya-nanya orang tentang gimana cara check in pesawat dan gimana transit nanti di Doha akhirnya giliran prakteknya, hehe..

Dari check in pesawat aku ikutin rute yang ada di bandara dan cari gate pesawat. Deg-degan dan dingin banget suasana di bandara, waktu di pesawat juga masih ndeso, ga bisa pake sabuk, ga bisa nurunin bangku alhasil selama perjalanan 8 jam ke Doha dan Doha-Istanbul tetep duduk tegak, haha.. norak ya.. namanya juga pertama kali kan.

Setelah sampai Turki, aku udah janjian dengan mahasiswa Indonesia yang kuliah di Istanbul (yang akhirnya jadi suamiku, wakakaka cinlok) terus langsung ke rumah orang Indonesia untuk istirahat sebentar. Ternyata waktu itu Istanbul menurutku dingin, padahal sebelumnya udah dikasih tau karena ga percaya dan berpikir bahwa Turki itu Timur Tengah yang panas. Jam 12 malam akhirnya menuju ke stasiun bis dengan servis bis kecil yang disediakan pihak Bis. Waktu di stasiun, bingung cari-cari bis jadi setiap ada tulisan Izmir selalu tanya, akhirnya dateng juga bis yang ditunggu-tunggu. Di bis saya tidur dan lumayan kaget karena bis di Turki dapat snack dan minum, beda ga seperti di Indo. Pelayannya pun ganteng, haha. Ga kerasa 9 jam perjalanan dari Istanbul.

Sampai di Izmir, aku dijemput oleh Host Family aku sekeluarga naik mobil dan pas di jalan kaget banget ternyata jalan di Turki udah bagus. Wow, akhirnya aku ke luar negri juga! Haha..

Sampai rumah, dikasih sarapan dan ditunjukkin macam-macam di rumahnya. Sorenya aku langsung jalan-jalan di city center Izmir, wow bagus banget kotanya dan langsung lah foto-foto terus. Besoknya masih jetlag dan aku kena flu, mereka sangat khawatir dan dikasih obat. Kejadian lucu adalah ketika mau buka Facebook tapi kok ga bisa buka-buka ternyata keyboard laptop di Turki banyak huruf yang beda ada i dengan titik dan tanpa titik. Keesokan harinya baru aku dianter untuk ke AIESEC dan diperkenalkan dengan anggota lain dan langsung ditunjukkan dimana tempat kita akan bekerja. Teman-teman lain berasal dari Taiwan, Serbia, Jerman dan China. Kami sering nongkrong dan ketemuan di Saat Kulesi atau Clock Tower Izmir.

Waktu pertama ke SLB itu shock banget karena sebelumnya ga pernah lihat orang autis atau down-sydnrome. Selama 1 bulanan aku tiap Senin-Jumat mengajar dan cuman 1 guru yang bisa Bahasa Inggris. Di Izmir juga aku ditemani dengan dua mahasiswa Indonesia yang belajar disana.

Minggu pertama, aku jalan-jalan ke Bergama (Pergamon) bersama hostfam aku dan teman Jermanku, nenek hostfam ku tinggal disitu. Kita naik mobil dari Izmir selama 2 jaman. Wuah ternyata ini adalah kuil peninggalan Yunani. Langsung lah norak dan merasa ga nyesel milih Turki karena masih bau-bau Eropa hehe.. Disana juga suasananya masih desa banget dan ada undangan sunatan yang lucu-lucu banget anaknya. Minggku kedua, aku pergi dengan teman-temanku sesama internship ke Çesme. Padahal Çesme adalah pantai tapi karena kita kelamaan liat-liat benteng dan ngobrol ngalor ngidul akhirnya ga jadi liat pantai karena udah dingin dan ngejar angkot untuk balik ke Izmir lagi. Minggu setelahnya, aku jalan-jalan ke Ephesus ditemani sama teman. Dari Izmir naik kereta selama 1 jam. Baguuuus banget asli kalau ini kaya di Eropa beneran hehe.. Minggu ketiga aku ke Pamukkale dan bagus banget. Walaupun perjalanan cukup jauh selama 5 jam naik bis. Ini lebih seperti kota tua dan ada geyser berwarna biru dan putih yang bisa untuk tempat mandi-mandi. Ada juga antique pool yang konon katanya Cleopatra biasa mandi disitu. Keren pokoknya. Minggu terakhir aku insist pergi ke Capadoccia dan naik bis selama 12 jam, udah pegel dan panas banget ini pantat. Asli ga nyesel kesini karena bagus banget banget. Besok paginya aku langsung naik balon, dingiiiin banget tapi bagus banget. Seneng banget akhirnya salah satu impianku terlaksana karena waktu kecil sering dengerin lagu Sherina yang Balon Udaraku. Bagus banget. Setelah itu kita ikut Red Tour menyusuri beberapa tempat di sekitar Göreme. Kita tracking di Ihlara Valley yang suasananya seperti di Grand Canyon dan kemudian makan siang disitu, setelah itu juga kita ke underground city dan ke beberapa tempat lain. Semuanya bagus dan ga nyesel. Setelah program selesai aku mau lebih lama di Istanbul karena disana lebih banyak tempat-tempat wisata yang harus dikunjungi seperti Blue Mosque, Hagia Sophia, Topkapı Palace, dan Dolmabahçe Palace. Aku paling suka sama Dolmabahçe karena bangunannya Eropa banget, hehe dan istana ini emang keren banget. Aku juga sempet ke Bursa dan jalan ke Uludağ dimana aku ketemu salju untuk pertama kalinya. Hehe.. biasa aja sih sebenarnya, dingin..

Di Turki, aku banyak belajar tentang negara lain, budaya lain, sistem transportasi, sedikit bahasa Turki dan pengalaman untuk survive di negara orang, merasakan culture shock dan pastinya aku jadi ketagihan setelah itu untuk menjelajah negara lain! Karena banyak foto-foto dari kamera temenku yang hilang jadi aku ga terlalu punya banyak data perjalananku ini, yang ada terekam di memori aja, hiks. Hiks. Dan karena waktu itu aku belum berjilbab jadi aku ga share ya, yang pemandangan aja ya, hehe

saat-kulesi

62363_438677264265_1070004_n

 

See you on the next adventure story,

Icha Bilal

Gimana Cara Membaca Brand Perancis?

Bagi Anda yang memang biasa memperhatikan atau peka terhadap perbedaan bahasa kita yang dibaca sesuai dengan tulisannya pasti merasa kesusahan untuk membaca nama-nama dari negaranya si Napoleon. Ya, karena negaranya Napoleon (baca: Napoleong) ini mempunyai kekhasan tersendiri dalam membaca tulisannya. Bahkan mereka sendiri suka tidak bisa menjawab “Kenapa sih bisa dibaca seperti itu?”. Memang terkadang elemen dari sebuah bahasa tidak bisa dijabarkan dengan akal sehat manusia, lantas apa yang harus kita lakukan? Adalah dengan mempunyai referensi khusus atau bisa bertanya kepada orang dari negeri asalnya. Semakin banyaknya brand dari Perancis yang masuk ke Indonesia membuat nama-nama tersebut sebenarnya familiar tapi belum tentu terbaca dengan benar. Dari pengalaman belajar Bahasa Perancis dan bertanya langsung dengan orang aslinya, saya mempunyai intisarinya untuk Anda.

Carrefour

Menurut saya ini adalah brand yang paling familiar di antara brand-brand Perancis lainnya yang terkesan high class. Terdapat kesalahan yang sangat sering diucapkan orang-orang seperti “kerfur” bahkan “kerfor”. Hey, ingat! Ini bukan lafal Inggris. Seharusnya bacanya adalah “karfur” karena dalam Bahasa Perancis huruf A tetap dibaca A dan OU dibaca U. Begitu lho bacanya.. Carrefour ini artinya perempatan dan sebenarnya supermarket ini harusnya berada di persimpangan jalan sesuai dengan nama dan logonya juga..

555ddc110423bdfb748b4567

Louis Vuitton

Nah, ini dia langganannya ibu-ibu sasak dan kaum jet set lainnya. Banyak yang baca ‘luis viton”, “luis vwitong”, atau kalau orang Sunda (maaf!) mungkin bacanya “luis pitong”.. hehe.. Untuk kaum sosialita malu dong ya tidak bisa membaca tas wajib para kaumnya, tapi siapa tahu saja masih ada yang salah baca. Nah, cara baca yang betul adalah “Lui Vitong”. Atau kalau masih takut salah mending disingkat saja bacanya menjadi LV (elvi, Perancis bawa elve).

555ddc110423bdfb748b4568

Chanel

Tidak seperti LV yang lebih terkenal untuk para pemburu barang prestis, Chanel sebenarnya juga memiliki kualitas yang sangat tinggi terutama untuk blazer buatan Gabrielle “Coco” Bonheur Chanel (gabriel “koko” boneur syanel) yang pada masanya adalah pendobrak mainstream mode yang ada. Seperti sudah saya tuliskan di atas brand ini dibaca “Shanel” bukan seperti channel dalam bahasa inggris atau canel.

Hermès

Hermès ini sebenarnya nama dewa Yunani yang dijadikan sebuah nama brand yang harga tasnya bisa untuk membeli sebuah mobil ataupun rumah! Banyak kaum selebritis yang walaupun sudah menenteng tas dengan harga ratusan juta rupiah itu tapi tidak mencerminkan keeleganan tas tersebut dengan cara baca yang salah! Dalam Bahasa Perancis, memang terkadang huruf S di belakang tidak dibaca tapi dalam kasus ini saya tidak tahu mengapa tetap dibaca jadi bukan “hermes” atau yang sering saya dengar adalah “erme” tetapi “Ermez”.

Yves Saint-Laurent

Ini dia yang menurut saya agak susah karena panjang sekali namanya. Kalau mau gampang baca saja akronimnya ala Inggris YSL tapi kalau tetap ingin jadi sosialita baca “Ivs Sang Lorang”.

Jean-Paul Gaultier

Hah, nama macam apa pula ini! Pasti bingung ada tanda strip (-) juga! Tidak perlu khawatir karena bacanya tidak sesusah tulisannya. Biasanya brand ini juga disingkat JPG atau baca “Zong Pol Gotiye”.

Guerlain

Di mall-mall Indonesia seperti Metro dan Sogo banyak dijual parfum Guerlain ini dan bacalah “Gerlang”.

Longchamp

Untuk brand yang terkenal dengan tas kanvas warna-warni ini banyak yang membacanya “longchamp” seperti Bahasa Inggris, tetapi menurut saya (ini saya belum observasi langsung ke orang Perancis sebenarnya, hehe) adalah “Longsyong”.

Sophie Martin

Nama perusahaan Multilevel Marketing ini sudah terkenal dengan “Sofi Martin”-nya sekarang saatnya Anda mengubah cara pengucapan Anda menjadi “Sofi Martang”. Meski agak kagok tapi begitulah Bahasa Perancis.

Pierre Cardin

Brand ini mempunyai berbagai produk yang hadir di pasar Indonesia. Jangan lupa untuk membacanya “Pier Kardang” agar terlihat lebih keren.

Guy Laroche

Sepertinya Anda membacanya dengan lafal Inggris seperti “Gay Laroche” tapi bukan seperti itu melainkan “Gi Larosh”.

Charles Jourdan

Label ini bukan dibaca seperti Pangeran Charles dan Michael Jordan tapi ada intonasi tersendiri yaitu “Syarl Zurdang”. Kelihatannya seperti nama biasa saja tapi bacanya repot!

Elle

Nama ini sudah banyak sekali dibaca dengan salah yaitu membaca E di belakangnya. Sekali lagi jangan salah lagi ya karena Anda sudah membaca panduan dari saya. Baca “El” saja. Mudah kan?

Esprit

Ini juga banyak terjadi kesalahan dengan membaca huruf T di belakangnya. Baca saja “Espri” tanpa T di belakangnya.

Cartier

Malu dong udah sok tajir tapi bacanya “kartir”! FYI, dalam Bahasa Perancis IE tetap dibaca IE jadi bacanya “Kartiye”.

Chopard

Brand yang satu ini biasanya memproduksi jam tangan mewah dan perhiasan. Bacanya adalah “Shopar”.

Mont Blanc

Banyak yang membacanya dengan “mong bleng” tetapi sebenarnya dibaca “Mong Blong” tapi dengan O seperti ada sisipan A jadi terkadang juga seperti terdengar “Mong Blang”.

St. Dupont

St. disini adalah singkatan dari Saint dan dibaca “Sang” bukan Saint seperti Bahasa Inggris sedangkan Dupont dibaca “Dupong”.

L’Oreal

Karena sekarang sudah ada iklan produk L’Oreal sepertinya semua sudah bisa bacanya ya, karena untuk nama brand ini tidak perlu keahlian khusus berbahasa Perancis, tinggal sebut namanya saja seperti “Loreal” biasa.

Givenchy

Produk kecantikan ini dibaca “Zivongshi”. Cukup untuk senam mulut menurut saya.

Lancôme

Brand yang sekarang meng-endorse Emma Watson sebagai brand ambassador-nya ini dibaca “Langkom”

L’Occitane

555ddc110423bdfb748b4569

Sejujurnya pada awalnya saya juga salah baca dan akhirnya saking penasaran saya browsing sana sini. Ternyata banyak juga orang di dunia ini yang salah baca jadi Anda tidak sendirian! Perusahaan ini sadar betul bahwa namanya sangat susah dipahami bagaimana membacanya sehingga membuat sebuah video testimoni “How to Pronounce L’Occitane”. Ada yang baca “lokitan”, “lakonte”, “lositaney”, dsb. Lucu sekali! Lalu, di akhir video muncullah orang asli dari Perancisnya dan dengan sexy-nya membaca dengan “Loxitan”.

La Mer

Produk krim mahal ini cukup dibaca seperti tulisannya saja yaitu “La Mer” yang berarti laut.

Peugeot

Nah ini juga susah bacanya karena banyak elemen huruf vokal pada penulisannya. Sebenarnya gampang saja, Anda hanya perlu baca “Pezyo” (dengan e seperti baca penyet) bukan “puzo” atau “piget”. Pijet kaleee… hehehe…

Citroën

Mungkin tidak banyak yang mempunyai mobil ini di Indonesia tapi tidak ada salahnya untuk tahu cara bacanya yaitu “Sitroen” bukan “sitrun”..

Renault

Ini juga nama perusahaan mobil. Bacanya tidak perlu susah payah ingin baca semua hurufnya. Cukup “Reno” saja.

Michelin

555ddc110423bdfb748b456a
Nama perusahaan ban ini bisa dibaca seperti Bahasa Perancis lainnya yang membaca IN dengan “Ang” jadi baca “Misyelang”.

Nama Makanan

Selain nama sebuah brand, banyak juga makanan Perancis yang telah menyusup ke sendi kehidupan manusia Indonesia (bahasanya mak…). Jadi banyak sekali café atau resto yang berjualan makanan-makanan tersebut tetapi tidak melatih pramusajinya dengan pengetahuan membacanya dengan baik. Malu dong kalau ada orang Perancis beneran memesannya. Berikut diantaranya..

Croissant

Ini adalah makanan kesukaan saya. Karena saya memiliki pengetahuan Bahasa Perancis, saya selalu berusaha untuk membacanya dengan baik tetapi sayangnya selalu saja pelayan tidak paham dengan ucapan saya dan saya dengan sedihnya mengucapkan “kroisan” seperti mereka padahal saya sudah dengan benar membacanya yaitu “Kroasong”.

Thé au lait

Ketika masih kuliah, saya pernah menggantikan teman saya menjadi seorang Barista. Waktu itu ada seorang ABG memesan “te au lait” dan dia benar-benar baca seperti tulisannya. Alamak! Rasanya saya ingin ketawa tetapi tidak enak dan saya pun dengan tidak enak hati mengulangi pesanannya dengan membacanya secara benar “Te O Le”.

Cordon Bleu

Ini juga sebenarnya saya suka risih karena saya sering memesan makanan ini dan dengan anggunnya membaca “Kordong Ble” tapi selalu dibalas dengan “Oh, pesen Korden Blue”. Oke lah, whatever..

Escargot

Bekicot ini jangan dibaca T di belakangnya ya, please.. Bacalah dengan anggun “Escargo”.

Foie Gras

Sebenarnya saya selalu suka dengan namanya tetapi ternyata makanan ini terbuat dari hati bebek dan saya pun urung mencobanya! Tetapi jika Anda seornag penyuka makanan dan memesannya di hotel jangan membacanya “foi gras” ya. Bacalah dengan intelek “Foa Gra”.

Baguette

Roti panjang dan keras ala Perancis ini bacanya mudah. Cukup baca “Baget”.

Oh Là Là Café

Nama sebuah bistro Perancis ini dibaca “Ulala”.

RSVP

Singkatan ini juga sering ditulis di undangan tapi biasa dibaca ala Inggris saja. Tidak ada salahnya juga untuk mengetahui singkatan yang sebenarnya, bukan? Dan singkatannya adalah dalam Bahasa Perancis! Répondez S’il Vous Plaît yang artinya Anda perlu konfirmasi untuk datang atau secara harfiah “Please Respond”. Baca “Repongdey Sil Vu Ple”.

Déjà vu

Istilah ini juga sering dipakai tapi banyak yang membacanya persis seperti tulisannya. Bacalah “Deza vu”. Rendez-vous Istilah ini juga pasti sudah akrab di mata Anda, tapi cukup tricky ya bacanya. Baca”Rongdevu”. Sepertinya, cukup sudah saya memberikan sedikit “kuliah” bagaimana membaca nama-nama Perancis sesuai dengan pengucapan asli bahasanya. Hal ini saya tulis karena saya sedikit prihatin dengan keadaan di sekitar saya yang melakukan banyak kesalahan tersebut. Semoga dengan tulisan ini banyak yang insyaf dalam artian tidak bingung membaca nama-nama yang saya sebutkan di atas. Saya bukan manusia sempurna dan jika saya juga ada kesalahan, mohon dikritik. Semoga bermanfaat..